Senin, 28 April 2014

KENAPA?

KENAPA? KENAPA? KENAPAAAA? :'(
Iya, kenapa?
Ahoy! Lagi bingung + kesel berat nih. As you knew, gue lagi fokus jadi pramugari. Karena umur gue yang masih 16 ini, gue masuk salah satu Sekolah Pramugari. Kenapa? Ya, karena kalo sekarang ngelamar belum bisa. Gue belum punya KTP dan salah satu syarat melamar itu minimal berusia 18 tahun. Hfff
Awalnya, hopeless banget bisa keterima di Sekolah FA. Kenapa? Karena tinggi badan gue belum 160 dan berat badan belum ideal. Tapi ya gue coba daftar. Pas daftar tinggi gue 158, oke fix! Kurang 2 Cm.
Dengan kemauan yang keras, di rumah, gue bikin 4 garis di tembok yang berbeda buat nandain seberapa tinggi gue saat itu. Setelah itu, gue beli tali skipping dan susu Hi-Calsium. Gue skipping terussss. Saking semangatnya, gue beli obat peninggi badan yang dijual di internet. Gue coba paket 1/10 hari.
Sehabisnya obat itu, gue ukurlah tinggi badan gue di keempat tanda yang udah gue buat waktu itu. Dan ternyata, naik 1 Cm. Lumayan! Secara logika, berarti tinggi gue 159, dong?!
Nah. Tibalah disaat gue ngukur seragam kuliah. Disana, gue ukur TB lagi. Dan lo tau? TB gue cuma 157. What the hell!!!!! Padahal akhir2 ini gue ngerasa lebih tinggi dr kemaren. Dan gue sempet ngukur di tanda gue, gue naik lagi kok. Tapi itu kenapa 157?!!
Ini apa yang salah?! Apakah gue memendek? *yakaliiiii*. Dari kejadian ini, gue ambil positifnya aja walaupun hati gue terbakar. Positifnya, gue ada semangat buat skipping dan terus ninggiin badan biar diterima di maskapai ternama tahun depan. Aamiin.
At least, sekarang gue harus berjuang untuk dapetin angka 500/hari dalam skipping dan selalu berdoa agar bulan Juni nanti TB gue 160. T^T doain ya.

Minggu, 27 April 2014

Caringin Tilu, What an Awsome Place!

Walau cuma sehari, jalan-jalan ke tempat ini rasanya seneng banget! Walau gak puas sih, tapi kalo nurutin puas, kapan puasnya ya? Hehe. Kemaren, kami pergi ke Caringin Tilu atau yang bisa disebut CarTil. Tempat ini letaknya jauh dan tinggi. Buat nyampe ke Cartil, kami harus nanjak ke pegunungan. Untungnya sih bisa naik kendaraan. Hihi. Gak kebayang deh kalo jalan kaki.
Cartil ini bisa dibilang tempat buat kumpul bareng. Di tempat ini, kita juga bisa ngeliat Kota Bandung dari atas. Walaupun dari atas cuma keliatan lampu-lampu Kota Bandung, tapi keren banget, loh. Kayak bintang! Tapi bintang-bintang di bumi. Selain itu, di Cartil kita bisa liat sunrise. Huaaaa kerennya. SubhanaAllah! Di Cartil dingin banget loh! Sampe-sampe, kopi panas yang baru 5 menit nyampe di meja, langsung dingin! Gimana enggak? Di daratan Bandung aja udah dingin banget, lah ini di atas pegunungan Bandung. Kebayang dong? Brrrrr ....
Okay, these are the photos at Caringin Tilu, guys!

Sudah

Aku memerhatikan lilin di meja kayu itu. Apinya kecil, begitu indah dipandang saat malam seperti ini. Setia sekali menemaniku. Mencerahkan malam yang gelap saat bintang dan bulan tak menampakkan wujudnya. Begitu pula dengan angin yang melengkapi heningnya malam.
Aku membiarkan suasana ini berjalan seiring waktu. Menikmati setiap detik dan angin yang membelai jilbabku. Tik tok... Aku melamun untuk beberapa saat...  *ZWAAHH* Api lilin itu jatuh dan mengenai taplak meja. Api cepat sekali membakar dan menghanguskannya. Tak puas dengan itu, api pun melalap meja yang terbuat dari kayu. Ah... Tidak! Angin, angin yang membuat lilin itu jatuh dan memporak porandakan malamku. Aku telah berteriak. Namun, tak ada yang menghiraukanku. Aku terjebak di dalam api yang mengelilingiku. Panas! Tolong! Sudah!

Iya, mungkin itu sepenggalan ilustrasi yang bisa menggambarkan suasana hati gue saat ini. *tsahh* Mmm... Kita anggap aja lilin itu Ogi, Angin itu si---yang namanya tidak bisa disebutkan---dia, dan tokoh Aku itu gue. Seperti yang gue gambarkan diatas, lilin itu setia banget nemenin gue, angin yang kadang ngelengkapin tapi juga ngeganggu. Selama 2,5 tahun perjalanan cinta gue dengan Ogi ini gua biarkan semua sejalan dengan waktu yang kami lewatin. Awalnya, gue gak ngerasa keganggu sama si angin ini tapi entah, sekarang gue ngerasa keganggu banget. Gak tau deh, apa karena dulu gue gak peka atau emang gak mau mikirin begituan, gue baru sadar atas ketidakenakan ini.
I'm glad 'cause I punya lelaki yang udah berusaha untuk terlepas dari jeratan masa lalu. Walau, maybe I know that sometime he was think about them but so do I. -_-hehe. Dia gak mau inget lagi dengan dulunya, tapi kok makin kesini makin ada yang ingetin. :))))))
Truely, angin ini emang bikin panas seperti cuplikan di atas. Bikin gue terjebak! Terjebak sama pikiran dan angan-angan gue sendiri. Tapi yaudahlah ya, cuma mau bilang sudah, kok.
Sudah, jangan diingatkan lagi.

Pertanyaan-Pertanyaan Nyesek

Ahoy! Long time not posting in this blue blog. Hehe.
Oke, sesuai judulnya, gue bakal sebutin pertanyaan-pertanyaan yang bikin nyesek sepanjang masa.
Wait, before it, I wanna tell you why those questions make me nyesek! Pertanyaan-pertanyaan ini adalah pertanyaan yang menyangkut masa depan gue yang deket. Gitu deh. As you know, kemarin ini gue ngebet banget pengen masuk universitas negeri jempolan, tapi sekarang semua itu terasa cuma sentilan. Udah lewat gitu aja. Bahkan SNMPTN gue, terpaksa gue cabut demi masa depan yang sedang gue seriusin ini. Tau kan gimana rasanya? Bisa rasain, kan? Disaat siswa lain pengen dapet kesempatan SNMPTN, gue malah cabut gitu aja!---Yaudahlahya---
These are the questions:
1. Mau lanjut kemana, Riz?
Hmm, pertanyaan ini bikin gue keinget dengan SNMPTN dan sejuta angan gue tentang UNS. Please jangan nanya ini. T^T
2. Loh? Kok dicabut sih? Sayang banget Riz.
IYA GUE TAU, KOK. :')
3. Kalo gitu, lu mau lanjut kemana?
Ini nih, awal pertanyaan yang urusannya bisa bikin panjang! "Sekolah Pramugari," Jawab gue.
4. Oh ya? Maskapai apa?
Ini bukan pertanyaan nyesek, tapi pertanyaan yang bikin gondok. Kenapa? Soalnya, gue itu sekolah pramugari, belum ngelamar kerjanya.
5. Wah berarti lepas kerudung, dong?
Ini nih, nyesekkkkkkk banget. Ya gimana lagi ya. Udah peraturan dari maskapainya, jadi gak bisa nolak deh. Tapi pas kerja aja kok dibukanya. :)))))
6. Emang dibolehin sama Ogi?
Hmm, gimana ya. Sebel sih ditanya begini. Tapi banyak juga yang nanya gini.
Ya, kira-kira begitu deh pertanyaan-pertanyaan yang sedang banyak ditanya. Hfffff. Semoga pertanyaan itu bisa jadi tamparan buat gue biar masa depan gue ini lebih lebih diseriusin karena pengorbanannya udah banyak banget! Huaaaaa... Doain ya!