Senin, 01 Agustus 2016

2 Days to Go

Ulang tahun ke 19?
Gue adalah orang yang udah biasa ngerayain ulng tahun dari kecil. Umur 1,3,5, dan usia setelah lulus SD selalu dirayain walaupun sederhana. Sekedar bagi nasi kuning aja atau ada kue kalo ada yang kasih.
Terakhir rayain pake kue itu pas 17 tahun. Setelah itu...  Setelah itu? Setelah ultah tsb adalah hal paling kritis di hidup gue. Yang walaupun sebelumnya, alias saat umur 16 itu hidup gue mengalami perubahan besar atau bisa disebut trauma sampe sekarang ini. kalo diceritain kejadiannya mungkin gak akan cukup 3 hari 3 malam untuk nyelesaiinnya. #lebay
Kenapa trauma? Apa traumanya?
Intinya sih konflik sama temen. Temen deket, temen sepermainan. Traumanya? trauma yang dialami sampe sekarang adalah gue gak bisa alias gak berani temenan deket lagi. Semacam punya sahabat baru. Terus sahabat lama? Sahabat lama masih, tapi tinggal beberapa aja. Kurang dari 5. Temen baru banyak, tapi gak ada yang bisa sampe deket. skip skip
Back to my 17th. Usia itu usia kritis, karena di usia itu gue harus ngerasain fase "dewasa sebelum waktunya" dan itu SENDIRIAN. Gak ada orang tau gue kenapa. Bahkan orangtua gue sekalipun. Semua ini gue alamin karena ulah bodoh gue. Ulah yang lumayan nyiksa batin sampe hampir umur 18 tahun. Bikin nangis dah tiap malem.

Minggu, 31 Juli 2016

3 Days to Go

It's just 3 more days, i'll be turn in 19th. I dnt know wht I feel now, wht I thinking about, i jst know that i'm in a complicated. I knw it's my fault, my foolish.
19 tahun, gatau harus apa. Hati rasanya terombang ambing di tengah ombak. Gak tau mau ikut arus yang mana. Gak tau mau ikut urusan hati atau kerealistisan ini. Gak tau sampe kapan hati bakal teriris. Gak tau sampe kapan berjuang sendirian. Gak tau dengan siapa bisa berbagi kesedihan. Dan ujungnya ke-gak-tau-an ini (harusnya) ada sebuah keputusan. Keputusan tegas, yg blm bisa gue ambil sampe sekarang. Banyak hal yang harus dipertimbangkan. Banyak hal yang patut disayangkan. Namun banyak hal pula yg harus di-ber-henti-kan.

Saya tau, saya harus lebih dewasa, walaupun sudah dituntut dewasa sebelum waktunya karena ulah saya sendiri. Tapi emang harus benar² lebih  dewasa. Saya harus memikirkan keluarga saya, masa depannya. Saya harus segera mengambil keputusan, tapi, apa hati ini kuat? Apa yang lebih baik saya pilih?

Apakah lebih baik sakit hati sekarang? Atau akan sakit hati terus menerus? Apa saya harus tetap menggantungkan masa depan saya ke orang yang tidak punya kepastian? Atau saya harus memastikannya sendiri? Apa, apa yang harus saya perbuat?

Hati ini sudah letih. sangat letih.

Masih adakah harapan baik untukku di usia baruku ini?

Rabu, 20 Juli 2016

Teller Bakti BCA

Hi! Long time gak nulis nulis 😂
Setelah 7 bulan bergabung di BCA, gue baru sempet post~ Anyway, alhamdulillah bisa bergabung sama bank swasta terbesar di negara tercinta kita ini. Banyak banget pengalaman yang didapetin. Kebanyakan sih, pengalaman ketemu nasabah yg aneh-aneh. Hihi. Wajar ya, namanya juga frontliner. So, these are some pict about my job. #Teller bakti batch 369#