Senin, 21 Agustus 2017

Rute Angkot Serang

Hello. Mau share sedikit nih, sekalian lemesin jari buat blogging lagi. πŸ˜‚
Berhubung gue kerja di daerah Serang Banten, gue akan share rute angkutan kota di daerah ini. Walaupun sebenernya gue juga gatau trayek sebenernya angkot2 ini tuh kemana.
Jadi, yang gue tau, trayek angkot pada umumnya itu dibagi berdasarkan warna angkot atau nomor angkotnya. Tapi beda halnya dgn angkot di Serang. Disini trayeknya by request. Abang angkotnya bakal anter kemana aja tujuan mayoritas penumpangnya selama jalur yang dilewati memang jalur umum. Padahal warna angkotnya beda2. Ada yg biru-pink, biru-hijau, biru-kuning, tapi ternyata gak ada ngaruh sama trayeknya.
Kalo dari terminal, biasanya abangnya suka kode pake jari. Ada lurus, kanan, dan kiri. Kalo lurus itu ke Alun2 kota. Kalo kanan itu daerah Pasar Rau. Nah yg kiri itu daerah Kebon Jahe atau yg arah ke Pandeglang. Buat yang belum tau trayeknya, mungkin harus lebih berhati2 yak πŸ˜‚ karena kalo nasib lo lagi apes, lo mau ke A nih tapi lu bakal diputer2in lewat jalur B, C, D, dan seterusnya karena trayeknya yg fleksibel. Sebelnya lagi nih, kalo lu naik angkot dan isinya lo doang, trs di depan ada 2 org yg nunggu angkot tp beda arah, lo bakal diturunin atau yaa diajak muter2 dulu ke tujuan si penumpang itu. 
Di samping itu, kelebihan angkot Serang ini ada pada tarifnya. Cukup Rp. 4.000,- dekat maupun jauh. Buat anak sekolah cukup Rp. 2.000,-.
Oleh karena hal2 di atas, saran gue sebagai pengguna angkot Serang, bagi siapapun itu yg mau naik angkot sini, dimohon untuk bertanta kepada supirnya dulu sampe jelas tujuan angkot itu ke jalur mana. Karena bisa aja pas naik dia bilang mau ke A tapi pas di jalan dia belok2 ke B dan C dulu. Disarankan juga buat lebih tegas. Jadi kalo gak sesuai jalur km ya turun aja drpd diajak muter2. Dan juga, jangan mau diajak ngetem. Turun aja dah langsung. Atauuu kalian bisa order ojol alias ojek online kalau belum tau rute sana. Segitu aja sih tipsnya. For further info, boleh lah follow2 medsos gue. 🀣

Selasa, 28 Maret 2017

Waspadalah

Kali ini saya mau cerita sedih. Kejadiannya kemarin sekitar jam 12.15 PM.
Jadi, kemarin tuh suasana KCU Serang rameeeee banget. Karena salah satu anak cabang alias capemnya lagi tutup soalnya lagi proses downgrade dari cabang jadi kantor kas. Tumpah ruah lah nasabah. Antrian yg biasanya cuma 150an kalo lagi rame, kemaren sampe 200an. Udah gitu, sekalinya nasabah setor itu uangnya banyak. That's why antrian suka lama. Hari Senin pula.
Kemaren gue dapet istirahat pertama, which is jam 11.30 AM sampe 12.30 PM. Tapi karena kemaren lagi gak sholat, jadi gua bisa masuk 15 menit lebih awal. Setelah sampe ke counter tercinta lalu siap2 buka laci, nyalain UV, dll supervisor gue nyuruh buat ambil antrian lurus. FYI, antrian lurus adalah antrian non tunai, kayak pemindah bukuan, kliring, pokoknya non tunai. Eits tapi ada tunainya juga sih, itu khusus untuk setoran awal nasabah yang baru buat rekening. Kenapa mereka ditaro di antrian lurus dan gak ngantri di antrian tunai aja? Karena mereka sebelumnya sudah ngantri di cso, dan proses setoran awal biasanya cuma bentar. Setor dikit aja.
Back to the topic, akhirnya gua panggil antrian lurus. Bapak2, pake baju merah, bawa ransel hitam, pake celana levis yg dipotong jadi sedengkul, kurus, umurnya kira2 40/50an. Ketika gua panggil, beliau masih asik dengan HPnya. Lalu maju ke counter, seperti biasa salam sapa dan tanya apa transaksinya. Dia udah bikin slip setoran nominalnya 70juta rupiah. Gua bilang, "uangnya boleh saya hitung?", dia keluarin lah uangnya. Uangnya dibungkus plastik indom@r3t ukuran kecil, diiket. Begitu gua buka, gua agak shock. Why? Uangnya gak dipisahin per gepok/per 10juta. Jadi ya gak ada sekat sama sekali gitu. Udah gitu tampak samping, uangnya lusuh banget coklat debu gitu warnanya. Gua masih positive thinking, gua buka karetnya terus mau hitung uangnya, dan ternyata pas gua buka itu, ada kertas pinknya. Kertas asturo gitu, yang biasa dipake anak sekolah untuk bikin jadwal piket. 
Dengan masih positive thinking, "oh mungkin ini sekat uangnya kali ya pergepok, jadi pake kertas." Dengan pemikiran yang seperti itu, gua buka lagi uang bagian dalemnya dan ternyata Astagfirullah, isinya hanya kertas asturo aja. Uang 100rbnya cuma depan dan belakang. Gua kira cerita kayak gini/penggambaran uang yg digituin tu cuma ada di film2. Ternyata gua alamin sendiri depan mata gua, dan dengan tangan gua.
Untungnya, supervisor gua lagi di deket gua dan menyaksikan langsung dari awal kedatangan bapak itu. Sebelum gua ngomong apa2 karena masih shock, spv gua ambil alih otomatis buat bicara ke bapak itu. Kurang lebih begini:
Spv : "Bapak, maaf, kami baru buka uangnya, tapi ternyata isinya begini..." Sambil dibuka uangnya.
Nsb : "Astagfirullah aladzim" sambil bengong, pegang kepala, shock.
Spv : "Bapak habis darimana? Ketemu orang gak tadi di jalan?"
Nsb : "Gak pak, saya gak ketemu siapa2. Astagfirullah." Masih sambil nyebut terus2an.
Spv : "Iya coba diinget2 lagi pak tadi darimana dan ketemu atau ngobrol sama siapa gitu gak?"
Nsb : "Saya dari Bank Buk0p1n pak. Ini malah saya habis dapet hadiah." Dia masih gatau abis ketemu org apa gimana. Pas gua liat memang dalam ranselnya ada paper bag Bank tsb yg gak tau isinya apa. Gak keliatan.
Spv : "Iya terus bapak kesini ngobrol sama orang dulu?"
Nsb : "Oh, tadi ada orang nanya saya mau kemana. Saya bilang mau ke Bank." Akhirnya inget. Tetep nyebut.
Spv : "Oh yaudah pak, ini uangnya saya balikin lagi seperti semula. Saya plastikin lagi seperti awal dibawa ya pak. Bapak boleh coba datang ke bank buk0 lagi untuk menceritakan apa yang bapak alami".
Nsb : "Iya pak Makasih" dengan muka yang masih shock.

Walaupun rasa kepo gue masih akut, tapi spv gua larang buat tanya apa2 karena bapak itu masih keliatan banget shocknya. Takut makin shock juga kan ditanya2.
Dari kejadian itu, gua sih gatau ya modus apa yang dialami oleh bapak itu. Kalo gua yang ngarang cerita sih, mungkin bapak itu habis narik dana di Bank Buk0 habis itu ketemu orang yang mengatasnamakan Bank Buk0 dan bilang kalo si sebapak itu dapat hadiah. Dan lalu terjadilah penghipnotisan. Soalnya keliatan agak linglung gitu bapaknya.
Semoga, apapun yang terjadi, rezeki bapak itu dilancarin ya Pak. Diganti uangnya dengan lebih berkah sama Allah. Aamiin Allahumma aamiin. 
Untuk kita, yang sekiranya bawa uang banyak, jangan melipir kesana kemari dulu. Kita gak tau kan kalo ada org yg incer kita atau gimana. Sekian dulu. Terimakasih. 😒

Rabu, 15 Maret 2017

KPP PRATAMA TIGARAKSA

Haiiii, buat kamu kamu yang mau bikin NPWP domisili Balaraja, Saga, Sukamulya, Kresek, dan lain2nya di bawah naungan Tigaraksa, sekarang gedungnya sudah pindah di Balaraja. Udah sekitar semingguan deh disana.
Sebelum di Balaraja, KPP Pratama Tigaraksa ini nyatu dengan pratama Tangsel kalo gak salah. Hehe. Letak sebelumnya itu di jalan scientia Boulevard. Tepatnya di seberang kampus UMN Sumareccon Serpong. 
Letak yang sekarang adanya di Balaraja, sebelum masuk tol Balaraja Barat kalo dari arah Cikupa. Seberang pabrik Tung Mung, sebelahnya Mawar Bakery. Alamat jelasnya kurang tau sih. Hmm sekitar jalan raya Serang KM. 24. Gak jauh dari SDN Balaraja 1.
Semoga infonya bermanfaat ya. Kalo kurang jelas, boleh japri instagram/twitter. @rizkafningrum. 😊
Bukti :
 
 Kalo foto gedungnya, belum sempet ya. Cuma lewat aja tiap hari. πŸ˜‚         

Sabtu, 04 Maret 2017

Kerja atau Kuliah ya?

Hai. Buat adik2 yang lagi bingung mau lulus SMA lanjut kuliah atau kerja mungkin aku bisa kasih sedikit saran berdasarkan pengalamanku. Heuheu
Waktu kelas 12, siapa sih yang gak mau lanjut kuliah? Apalagi SMA. Negeri pula. Ada kesempatan SNMPTN juga pula. Huhu siapa yang gak kepengen kuliah di kampus negeri yakan? Bbrp tahun lalu, gua pengen banget kuliah dia UNS si kampus negeri Solo yang beralmer biru muda itu. 😍 Tapi apalah keinginan kalo gak dibolehin yakan. Akhirnya banting stir masuk sekolah tinggi swasta yang cuma D1 yang diimingi cepat kerja. Tapi apalah (lagi) kalo bukan rezekinya di bidang itu. 
Lulus tahun 2014, kuliah setahun lulusnya 2015 nganggur hampir setahun, coba ngelamar dan ... BINGO!!! Dapet magang bakti di BCA.  
Awalnya gua gak tau program bagus ini, tapi ada temen yang udah duluan dapet bakti, terus disuruh coba isi formnya. Online gitu. Gampang banget. Gak perlu pake CV2an segala. Pokoknya cuma isi form terus dapet panggilan tinggal bawa KTP, pas foto, dan SKCK aktif. Mau linknya? Nih http://karir.bca.co.id/peluang-karir/magang/form-pendaftaran-umum/?posid=4448&lowid=4447 (khusus jabodetabek) di luar itu kayaknya bisa titipin lamaran ke KCU (Kantor Cabang Utama) di daerahnya masing2 ya.
Magang Bakti BCA ini diperuntukan untuk kita kita yang lulusan SMA. Walaupun yg D3 dan S1 juga ada yang ikutan, it's okay! Setau gua sih, magang bakti ini didukung banget sama pemerintah. Karena buka lapangan pekerjaan buat fresh graduate yang artinya mengurangi tingkat pengangguran dan menjadikan anak muda berkualitas yang siap kerja. 
Walaupun nama programnya magang, tapi ini bukan sekedar magang biasa. Disini kita sama aja kerja gitu. Di bakti ini ada 2 bagian, teller dan CSO. Siapa sih yang gak bangga lulusan SMA bisa jadi pegawai Bank? Pake seragam Bank di Bank swasta terbesar di Indonesia ini...
Disini kita kontrak 3 tahun. Tiap tahunnya dapet beasiswa yang jumlahnya lumayan banget buat kuliah. 
Okay, udah kepanjangan kayaknya. Intinya sih, buat kalian yang ngerasa pengen bantu orangtuanya agar bisa kuliah sendiri, mending coba magang bakti ini. Karena Sabtu Minggunya bisa dipake kuliah atau malemnya kalo gak capek juga boleh. Selain bisa kuliah pake hasil sendiri, kamu juga bakal bisa banggain ortu. Hehe
For further information, boleh kontak2 eike. Follow instagram, terus DM. 😝 Hehe. Nanti dilanjut lagi bahas Magang Bakti khusus tellernya ya.

Minggu, 26 Februari 2017

Welcome Back!

Holla! Setelah sekian lama gak nge-blog-ing rasanya kangen juga. Buanyaaaaak cerita yang mau di share tapi bingung juga mau dari mana ceritanya.
Akhir2 ini sih keadaan jiwa masih baik2 aja, cuma beberapa hari lalu ada sesuatu yang rasanya bikin uring2an banget. And you know what? Ngidam pengen beli tas. Huhuhu
Awal mulanya adalah karena ada outlet baru tas branded dari Bandung buka di jl Ahmad Yani Serang. Tiap ngelewatin sana mata gue pasti gak bisa lepas ngeliatinnya, mulutnya sambi nganga. 😱
Setelah sekian lama bolak balik ngeliat itu outlet yang lagi dibangun, eh kemaren liat udah ada spanduk bakal buka tgl 24, and ada sale 10% all items. Makin ngiler mak!!!
Apa boleh buat, hasrat belanja memang susah direm walaupun tanggal tuir se tuirnya. πŸ˜‚ Mau gak mau mampir deh buat puasin hasrat dan memboyong satu buah tas cantik warna kuning apa yaa haha-_____- and thats all. Gak menarik ya cerita pertama gue? Ok next time share lagiiiii~