Selasa, 28 Maret 2017

Waspadalah

Kali ini saya mau cerita sedih. Kejadiannya kemarin sekitar jam 12.15 PM.
Jadi, kemarin tuh suasana KCU Serang rameeeee banget. Karena salah satu anak cabang alias capemnya lagi tutup soalnya lagi proses downgrade dari cabang jadi kantor kas. Tumpah ruah lah nasabah. Antrian yg biasanya cuma 150an kalo lagi rame, kemaren sampe 200an. Udah gitu, sekalinya nasabah setor itu uangnya banyak. That's why antrian suka lama. Hari Senin pula.
Kemaren gue dapet istirahat pertama, which is jam 11.30 AM sampe 12.30 PM. Tapi karena kemaren lagi gak sholat, jadi gua bisa masuk 15 menit lebih awal. Setelah sampe ke counter tercinta lalu siap2 buka laci, nyalain UV, dll supervisor gue nyuruh buat ambil antrian lurus. FYI, antrian lurus adalah antrian non tunai, kayak pemindah bukuan, kliring, pokoknya non tunai. Eits tapi ada tunainya juga sih, itu khusus untuk setoran awal nasabah yang baru buat rekening. Kenapa mereka ditaro di antrian lurus dan gak ngantri di antrian tunai aja? Karena mereka sebelumnya sudah ngantri di cso, dan proses setoran awal biasanya cuma bentar. Setor dikit aja.
Back to the topic, akhirnya gua panggil antrian lurus. Bapak2, pake baju merah, bawa ransel hitam, pake celana levis yg dipotong jadi sedengkul, kurus, umurnya kira2 40/50an. Ketika gua panggil, beliau masih asik dengan HPnya. Lalu maju ke counter, seperti biasa salam sapa dan tanya apa transaksinya. Dia udah bikin slip setoran nominalnya 70juta rupiah. Gua bilang, "uangnya boleh saya hitung?", dia keluarin lah uangnya. Uangnya dibungkus plastik indom@r3t ukuran kecil, diiket. Begitu gua buka, gua agak shock. Why? Uangnya gak dipisahin per gepok/per 10juta. Jadi ya gak ada sekat sama sekali gitu. Udah gitu tampak samping, uangnya lusuh banget coklat debu gitu warnanya. Gua masih positive thinking, gua buka karetnya terus mau hitung uangnya, dan ternyata pas gua buka itu, ada kertas pinknya. Kertas asturo gitu, yang biasa dipake anak sekolah untuk bikin jadwal piket. 
Dengan masih positive thinking, "oh mungkin ini sekat uangnya kali ya pergepok, jadi pake kertas." Dengan pemikiran yang seperti itu, gua buka lagi uang bagian dalemnya dan ternyata Astagfirullah, isinya hanya kertas asturo aja. Uang 100rbnya cuma depan dan belakang. Gua kira cerita kayak gini/penggambaran uang yg digituin tu cuma ada di film2. Ternyata gua alamin sendiri depan mata gua, dan dengan tangan gua.
Untungnya, supervisor gua lagi di deket gua dan menyaksikan langsung dari awal kedatangan bapak itu. Sebelum gua ngomong apa2 karena masih shock, spv gua ambil alih otomatis buat bicara ke bapak itu. Kurang lebih begini:
Spv : "Bapak, maaf, kami baru buka uangnya, tapi ternyata isinya begini..." Sambil dibuka uangnya.
Nsb : "Astagfirullah aladzim" sambil bengong, pegang kepala, shock.
Spv : "Bapak habis darimana? Ketemu orang gak tadi di jalan?"
Nsb : "Gak pak, saya gak ketemu siapa2. Astagfirullah." Masih sambil nyebut terus2an.
Spv : "Iya coba diinget2 lagi pak tadi darimana dan ketemu atau ngobrol sama siapa gitu gak?"
Nsb : "Saya dari Bank Buk0p1n pak. Ini malah saya habis dapet hadiah." Dia masih gatau abis ketemu org apa gimana. Pas gua liat memang dalam ranselnya ada paper bag Bank tsb yg gak tau isinya apa. Gak keliatan.
Spv : "Iya terus bapak kesini ngobrol sama orang dulu?"
Nsb : "Oh, tadi ada orang nanya saya mau kemana. Saya bilang mau ke Bank." Akhirnya inget. Tetep nyebut.
Spv : "Oh yaudah pak, ini uangnya saya balikin lagi seperti semula. Saya plastikin lagi seperti awal dibawa ya pak. Bapak boleh coba datang ke bank buk0 lagi untuk menceritakan apa yang bapak alami".
Nsb : "Iya pak Makasih" dengan muka yang masih shock.

Walaupun rasa kepo gue masih akut, tapi spv gua larang buat tanya apa2 karena bapak itu masih keliatan banget shocknya. Takut makin shock juga kan ditanya2.
Dari kejadian itu, gua sih gatau ya modus apa yang dialami oleh bapak itu. Kalo gua yang ngarang cerita sih, mungkin bapak itu habis narik dana di Bank Buk0 habis itu ketemu orang yang mengatasnamakan Bank Buk0 dan bilang kalo si sebapak itu dapat hadiah. Dan lalu terjadilah penghipnotisan. Soalnya keliatan agak linglung gitu bapaknya.
Semoga, apapun yang terjadi, rezeki bapak itu dilancarin ya Pak. Diganti uangnya dengan lebih berkah sama Allah. Aamiin Allahumma aamiin. 
Untuk kita, yang sekiranya bawa uang banyak, jangan melipir kesana kemari dulu. Kita gak tau kan kalo ada org yg incer kita atau gimana. Sekian dulu. Terimakasih. 😢

Tidak ada komentar:

Posting Komentar